.widget img{ max-width:100%; height:auto;}

6 Tahapan Syaitan Menyesatkan Anak Adam (Manusia)

فلا شك أن الشيطان حريص على إضلال بني آدم وإيقاعهم في المعاصي والمنكرات وصدهم عن الطريق المستقيم كما أقسم بذلك فقد حكى الله تعالى عنه قوله: 
tidak diragukan lagi bahwasanya syaitan sangat bersemangat menyesatkan keturunan nabi adam dan menjerumuskan mereka kepada maksiat dan kemungkaran serta menghalangi mereka dari jalan yang lurus, sebagaimana telah Allah ta'ala abadikan ucapannya di dalam alquran :

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ * ثُمَّ لَآَتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ {الأعراف: 16-17}
Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan [menghalang-halangi] mereka dari jalan Engkau yang lurus, (16) kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur [ta’at]. (17). (QS. Al-Araf: 16-17)

فالشيطان يستدرج الإنسان إلى ما فيه هلاكه من سخط الله تعالى وغضبه، وخطواته هي تزيين كل معصية وبدعة، وقد ذكر أهل العلم خطوات الشيطان التي يتدرج فيها لإهلاك بني آدم، وممن ذكر ذلك الإمام ابن القيم رحمه الله إذ يقول في بدائع الفوائد:
maka syaitan berusaha mengajak manusia kepada perkara yang membinasakan sehingga membuat Allah kecewa dan marah, metode dakwah syaitan adalah memperindah (agar terlihat baik dan menarik) semua maksiat dan bidah (perkara baru dalam agama), dan telah disebutkan oleh para ahli ilmu bahwa langkah-langkah syaitan mengajak kebinasaan anak keturunan nabi adam, dan sebagaimana juga disebutkan oleh imam ibnul qayyim rahimahullah dalam kitabnya bada'iil fawa'id:

6 Tahapan Syaitan

ولا يمكن حصر أجناس شره فضلا عن آحادها. إذ كل شر في العالم فهو السبب فيه. ولكن ينحصر شره في ستة أجناس لا يزال بابن آدم حتى ينال منه واحدا منها أو أكثر.
tidak layak membatasi jenis-jenis keburukan syaitan selain daripada pembagiannya, oleh karnanya semua keburukan yang terjadi di alam semesta maka termasuk kedalamnya

الشر الأول: شر الكفر والشرك ومعاداة الله ورسوله، فإذا ظفر بذلك من ابن آدم برد أنينه واستراح من تعبه معه وهو أول ما يريد من العبد فلا يزال به حتى يناله منه. فإذا نال ذلك صيره من جنده وعسكره واستنابه على أمثاله وأشكاله فصار من دعاة إبليس ونوابه، 
1. kekufuran, syirik serta menentang Allah dan Rasul-Nya

maka jika syaitan berhasil menyesatkan anak adam pada tahapan ini maka ringanlah rintihannya dan bisa beristirahat siapa yang ikut dan bersamanya, inilah yang pertama kali diinginkan syaitan dari manusia, dia berusaha terus hingga benar-benar jatuh kedalam kekufuran, syirik serta menentang Allah dan Rasul-Nya

فإن يئس منه من ذلك وكان ممن سبق له الإسلام في بطن أمه نقله إلى المرتبة الثانية من الشر وهي: البدعة وهي أحب إليه من الفسوق والمعاصي، لأن ضررها في نفس الدين وهو ضرر متعد وهي ذنب لا يتاب منه وهي مخالفة لدعوة الرسل، ودعا إلى خلاف ما جاؤوا به وهي باب الكفر والشرك، فإذا نال منه البدعة وجعله من أهلها بقي أيضا نائبه وداعيا من دعاته،
2. bidah

maka jika setan telah tidak mampu dari usaha pertama, bagi mereka yang terlahir islam maka syaitan akan mengajaknya melakukan bidah karna paling dari disukai syaitan daripada kefasikan (keluar dari jalan yang hak serta keshalihan) dan maksiat dikarenakan merusak agama seseorang dikarenakan perbuatan ini terus berulang, ini adalah dosa yang sulit diharapkan taubatnya, perbuatan yang menyelisihi ajaran rasulullah dan setan mengajak kepada menyelisihi apa yang dibawa oleh rasulullah layaknya kekafiran dan syirik. maka jika berhasil terjerumus kepada bidah dan menjadikannya diantara golongannya yang mewakilinya menjadi dai penyeru bidah diantara dai-dainya syaitan.

فإن أعجزه من هذه المرتبة وكان الجد ممن سبق له من الله موهبة السنة ومعاداة أهل البدع والضلال نقله إلى المرتبة الثالثة من الشر وهي: الكبائر على اختلاف أنواعها فهو أشد حرصا على أن يوقعه فيها. ولاسيما إن كان عالما متبوعا فهو حريص على ذلك لينفر الناس عنه،
3. dosa besar

maka jika setan telah tidak mampu dari menyeru kepada bidah padahal sudah bekerja keras namun berkata pertolongan Allah, memperoleh nikmat sunnah dan memerangi ahlu bidah dan kesesatan. berlanjut pada tahapan ketiga yaitu dosa besar dengan berbagai tingkatannya, di tahapan ini setan sangat bersemangat membuat orang tersebut jatuh kedalam dosa besar, terutama mereka yang dikenal alim dan setiap gerak-gerik dan ucapannya diikuti agar semakin banyak manusia yang terjerumus.

 فإن عجز الشيطان عن هذه المرتبة نقله إلى المرتبة الرابعة وهي: الصغائر التي إذا اجتمعت فربما أهلكت صاجها؛ كما قال النبي صلى الله عليه وسلم: إياكم ومحقرات الذنوب، فإن مثل ذلك مثل قوم نزلوا بفلاة من الأرض. وذكر حديثا معناه أن كل واحد منهم جاء بعود حطب حتى أوقدوا نارا عظيمة فطبخوا واشتووا، ولا يزال يسهل عليه أمر الصغائر حتى يستهين بها فيكون صاحب الكبيرة الخائف منها أحسن حالا منه. 
4. dosa kecil

maka jika setan sudah tidak mampu pada tahapan ketiga lalu berpindah pada tahapan ke empat yaitu dosa kecil, yang mana jika dikumpulkan bisa berdampak kepada kehancuran terhadap pelaku, sebagaimana rasulullah shallallahu alahi wa salam bersabda: waspadalah dari dosa-dosa kecil, maka sesungguhnya perumpaan itu seperti sebuah kaum yang melewati padang sahara.

dan juga disebutkan pada hadist lain yang artinya bahwasanya setiap orang dari mereka membawa sebatang kayu bakar sampai bertumpuk banyak lalu terbakar sehingga menjadi api besar yang memanggang apa saja dan matang. tetap saja menganggap sepele dosa besar sehingga bermudah-mudahan melakukan yang berujung kepada dosa besar, merasa takut melakukan dosa kecil itu lebih baik keadaannya daripada mereka yang bermudah-mudahan melakukan dosa besar

فإن أعجزه العبد من هذه المرتبة نقله إلى المرتبة الخامسة وهي: إشغاله بالمباحات التي لا ثواب فيها ولا عقاب، بل عاقبتها فوت الثواب الذي ضاع عليه باشتغاله بها،
5. sibuk kepada perkara yang mubah

maka jika telah tidak mampu pada tahapan ke empat, lalu berpindah pada tahapan ke lima yaitu menyibukkannya kepada perkara yang mubah yaitu tidak berpahala dan tidak pula berdosa akan tetapi menyebabkan terlewatkan pahala yang dia sia-siakan karna terlalu sibuk dengan perkara mubah.

فإن أعجزه العبد من هذه المرتبة وكان حافظا لوقته شحيحا به يعلم مقدار أنفاسه وانقطاعها وما يقابلها من النعيم والعذاب. نقله إلى المرتبة السادسة وهو أن يشغله بالعمل المفضول عما هو أفضل منه، ليزيح عنه الفضيلة ويفوته ثواب العمل الفاضل. فيأمره بفعل الخير المفضول ويحضه عليه ويحسنه له. إذا تضمن ترك ما هو أفضل وأعلى منه.
6. mendahulukan amalan yang lebih kecil pahalanya

maka jika telah tidak mampu pada tahapan ke lima, yang mana dia orangnya sangat menjaga waktu dan teliti dalam penggunaannya, tahu takaran kondisi dirinya dan bisa memutuskan mana yang mengarah kepada kenikmatan dan kebinasaan.

tahapan ke enam adalah menyibukkan korban kepada amalan yang nilai pahalanya lebih sedikit daripada amalan yang utama (nilai pahalanya jauh lebih besar), membuat korban nyaman (merasa cukup) dengan amalan pahala kecil sehingga terlewatkan amalan pahala besar, syeitan mengajaknya melakukan amalan kebaikan dengan pahala kecil, menganjurkannya dan memperbagus untuknya sehingga memastikan dia meninggalkan korban meninggalkan amalan yang lebih utama dan lebih tinggi dari yang ia kerjakan.

ثم قال رحمه الله: فإذا أعجزه العبد من هذه المراتب الست وأعيا عليه سلط عليه حزبه من الإنس والجن بأنواع الأذى. والله أعلم
kemudian berkata ibnu qayyim rahimahullah: maka apabila tidak mampu syaitan menjerat manusia dari 6 tahapan ini dan beralih kepada usaha sekelompok orang yang punya kekuatan/kekuasaan dari kalangan jin dan manusia berupa berbagai macam gangguan. allahu alam

source: islamweb.net
Diterjemahkan oleh Atri Yuanda elpariamany
Disclaimer:
jika Terdapat kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 085362377198 untuk diperbaiki.

No comments: